Postingan

The Essence of Not Giving Up

Sebagai generasi milenial kita sering banget mendengar labeling, kalau generasi kita itu gak punya daya juang seperti generasi sebelumnya. Kita mau semuanya serba cepat, susah buat stick sama satu tujuan. Dan menurut gua, sebagai generasi milenial, that’s so fucking true. it happens to me, gua punya banyak ide, entah itu ide bisnis, atau ide projek buat lomba, dan belum ada satu pun yang berhasil gua realisasikan. Tapi di postingan kali ini, gua mau cerita betapa gua bangga krn gua fight buat apa gua mau, dan itu menyadarkan gua ternyata gua gk secemen itu, gk secepat itu buat give up, walaupun gua generasi milenial wkwk
Jadi ada satu goal yang gua pingin banget buat tercapai di masa kuliah gua, yaitu ngedapetin beasiswa XL Future Leaders. Tahun lalu gua udah nyoba dan gua sampai di tahap terakhir, yaitu tahap interview. Gua ketika itu berharap banget buat dapetin tu beasiswa. Gua ngerasa kalo performa gua selama tes udah bagus bgt dan dengan sombongnya gua mikir, pasti gua lulus. Then,…

Last Review : The Four Agreements (4)

The Last Agreement : Always Do Your Best
Okey kita semua udah sering banget dengar prinsip di atas, kedengaran meanstream sama clishe banget ya, gak kaya agreements sebelumnya yang beda dari yang lain. Tapi ada hal menarik dalam penjelasan buku ini mengenai prinsip di atas.
“Always Do Your Best” dosen’t have the same meaning all the time. Loh kok bisa gitu? Gini nih penjelasannya
Your best ketika lo sakit tidak sama dengan your best ketika lo sehat. Your best ketika lo senang tidak akan sama dengan your best ketika lo sedih.
Intinya sih “Do Your Best” but at the same time “Be good to yourselves”. Makanya disetiap kalimat do your best di buku ini diikuti dengan kalimat – no more and no less than your best.
Don’t try too hard. Kenapa? Karena kalo terlalu keras berusaha bakal capek beb, ujung-ujungnya kita kecapean sendiri. Kalo kecapean yang udah cape banget, recovery nya juga bakal makan waktu lama. Yang tadinya ngoyo supaya keinginan cepat tercapai, ujung-ujungnya malah tambah lama karena ditam…

Book Review : The Four Aggrements (3)

The third Agreement : Don’t make assumption

Kita memiliki kecenderungan untuk membuat asumsi sendiri. Kita berasumsi mengenai pendapat orang lain, dan semua hal yang mungkin terjadi. Kita meyakini apa yang kita asumsikan itu selalu benar. Tapi coba pikir deh, sangat jarang dari asumsi kita itu terbukti benar.
Gua sendiri punya kecenderungan buat berasumsi tentang apa yang bakal terjadi di masa depan. Gua dulu orang nya super panikan. Teman-teman sma gua pasti ingat gimana lebay dan panikannya Lestari. Ujung-ujungnya gua suka insecure sendiri setelah gua over thinking dan nyiptain segala macam drama di kepala gua. Terus kalo udah gak sanggup mikir, gua milih buat tidur deh wkwk Di buku ini dijelasin kalau kita gak boleh buat asumsi apa pun. Bahkan buat asumsi yang bagus sekali pun, bukan cuma yang buruk aja. 
Contoh nya kita lagi jalan-jalan di suatu tempat dan kita ketemu sama orang yang kita suka. Dia ngeliat kita dan senyum ke kita. Hanya karena satu kejadian ini kita bisa nyiptain dram…

Book Review : The Four Agreements (2)

The second agreement
        2. Don't take anything personally Di postingan sebelumnya gw ngebahas soal agreement pertama yaitu “be impeccable with your words”. Mungkin kita udah setuju untuk selalu ngejaga dan memperhatikan kata-kata kita. Tapi faktanya masih banyak orang yang mungkin belum aware sama perkataannya. Orang-orang yang sama sekali tidak impaccable.
Agreement yang kedua ini ngajarin gimana cara kita untuk berdamai sama hal tersebut. Agreement yang kedua ini adalah “Don’t take anything personally”. Mungkin kalo bahasa Indonesia gaul nya artinya “jangan baperan”.
Kita udah sering banget pasti denger kata-kata yang nyuruh kita supaya tidak mudah baper. Tapi kita gk tau kan kenapa kita seharusnya gk boleh baper? Dan penjelasan dari buku ini mampu banget bikin gua gk mudah baperan lagi.
Di postingan sebelumnya gua cerita kalo gua sebelumnya suka sakit hati kalo ada orang yang ngehina gua walaupun cuma buat becanda. Gua juga jelasin kalo setelah orang itu ngehina gua, perasaaan…

First Book Review : The Four Agreements (1)

Gambar
Jadi ini salah satu buku terbaik yg pernah gw baca. Buku ini bener-bener ngebuka mata gw banget . Di buku ini di jelasin klo kita mau memiliki hidup yang lebih bahagia, setidaknya lebih mudah. Then we have to make these four agreements with ourselves .
The agreements are:
 1. Be impeccable with our words Maksudnya adalah kita harus bener-bener merhatiin kata-kata yang kita ucapkan.
Why words matter ? Karena kata-kata adalah anugerah yang Tuhan kasih cuma buat kita, manusia. Gk ada makhluk lain yang dikasih kemampuan buat bicara, selain manusia.
Melalui kata-kata kita bisa menciptakan perasaan bahagia bagi orang lain, mengungkapkan perasaan cinta, menyalurkan pengetahuan dan bahkan menciptakan perasaan takut dan benci. Makanya ada puisi, lirik lagu, novel yang bisa menyentuh hati pembaca nya kannn.., yang habis itu kita bilang, “ihhh so sweet bangettt.”
Hitler melalui kata-kata nya bisa menciptakan kebenciaan yang menyebabkan pertumbahan darah. Kata-kata bisa menyebarkan kebencian. Sementara di …

Hello People!

Gambar
Hello people,  So here is the source that I meant to put my thoughts so may you can to take some benefits from it. I will share some of my thoughts, my favorite books, and everything that I think may be useful for you guys! Happy reading!
Big thanks to Dhea M.V. yang udah buatin blog ini (kalo blog ini bermanfaat, pahala nya ngalir ke lo juga dey wkwk)                                              Super Love


                                            Lestari P.S.